Anjing inspeksi polisi mendistribusikan beras di Masjid Babah Alun Warakas di POM Center

TRIBUNNEWS.COM – Polisi Metro Jakarta Utara memeriksa makanan anjing yang tersebar di sekitar Babah Alun di Warakas, Masjid Jakarta Utara, di lobi POM Jakarta.

“Kami sedang meninjau makanan yang dilaporkan oleh” warga. “Senin (27/4/2020) mengkonfirmasi bahwa Budhi Herdi Susianto, Kepala Kepolisian Metropolitan di Jakarta Utara .

Dengan pembatalan Phuket, Broom POM akan memverifikasi konten makanan siap saji yang didistribusikan oleh komunitas QKK ARK. Hal ini dilakukan untuk memastikan bahwa masyarakat mengklaim bahwa isi kemasan beras adalah halal.

“Hasil laboratorium pasti akan menentukan langkah selanjutnya. “Sejauh ini, polisi telah memeriksa 10 saksi.

Tiga dari mereka adalah orang yang menerima anjing beras di dekat Masjid Babah Alun di Warakas. — -Dan tujuh lainnya adalah anggota komunitas QK ARK yang siap untuk mendistribusikan makanan Bantuan untuk dimakan.

“Tujuh (saksi) dikelola oleh Yayasan. Berdasarkan informasi ini, kami belum mencapai kesimpulan, tetapi kami masih melanjutkan proses ini. “Kata Sang Buddha. – Dilaporkan sebelumnya, warga Tanjung Priok di Jakarta utara menerima bantuan makanan siap saji. Kepala anjing, yang mengatakan” makanan anjing, makanan orang “, sangat kecil , Nasi Kucing Simpati #Jakartatahanbanting ‘.

Peristiwa itu terjadi di Jakarta utara, Carolina Utara, Varakas, Dan Kaprok, Masjid Baba Allen, (26/4/2020)) .– Menurut pengakuan pengirim paket beras, penggunaan kata “anjing” setia dan selamat. “Yusri Yunus, Kepala Komisaris Komisaris Hubungan Masyarakat, kata Kepolisian Jakarta.

Paket nasi juga berisi makanan halal, seperti cumi-cumi, sosis sapi dan saya, penduduk tidak mengandung daging anjing-artikel ini berjudul “Polisi C” di Kompas.com. Mencuri nasi anjing di Warakas ke lobi POM “

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *