Insinyur perbankan dihukum karyawan dari Permata

Tim pengacara Ardi Sedaka:

Didit Wijayanto Wijaya SH MH SE CA MBA CA, Ir Vidi Galenso Syarief SH MH, Ristan BP Simbolon SH, Erdiana SH, Allen Gattan SH dan Ryanto Syahputera SH — Pada tahap ini, dalam Persidangan Tipibank (Bank Crime) Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, mantan karyawan Permata Bank, telah memasuki tahap pemeriksaan hingga 16 (enam belas) saksi.

Hasilnya menunjukkan bahwa berbagai pelanggaran prosedur hukum pidana dilakukan selama penyelidikan, dan cacat formal ditetapkan sesuai dengan dakwaan.

Permata Bank, salah satu dari delapan terdakwa Ardi Sedaka, mantan kepala hubungan pelanggan, adalah korban terpidana.

Dakwaan secara resmi dikeluarkan dalam berbagai pelanggaran Hukum Acara Pidana dan prosedur yang cacat selama investigasi.

Ardi menjadi mantan siswa SMA Canisius pada tahun 1983 dan seorang siswa FEUI’83. Dia menerima dukungan penuh dari teman-temannya, mantan siswa CC’83 dan FEUI’83, dan dia membentuk unit untuk mencari keadilan. Dia telah ditahan di pusat penahanan Bareskrim sejak Juni dan bertanggung jawab untuk menuntut dirinya sendiri dan tujuh terdakwa lainnya.

Sejak kasus ini dimulai, pelanggaran telah diketahui, dan Ardi dan teman-temannya saat ini dituntut. Dokumen, yaitu Pasal 49, Bagian 2b-Undang-Undang Perbankan.

Namun, ternyata informasi tentang dia didasarkan pada laporan investigasi kriminal dari perintah Typidexus, dan templat laporan “A” dibuat. Ini semata-mata didasarkan pada judul Direktorat Jenderal Kejahatan Umum, yang menyelidiki kasus PT Megah Jaya Prima Lestari (MJPL) yang membubarkan Bank Permata, yang memiliki batas kredit US $ 1,6 miliar dan pinjaman sekitar Rs 750 miliar.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *