Yuk Nyawer Toto Tewel Ngamen 在线

Penulis: Alex Pa Lite (Alex Palit)

hidup harus berlanjut dan bangun. Selama penutupan, ini tidak membuat gitaris rock Toto Tewel memenangkan gelar gitaris terbaik di tiga festival rock Indonesia-Log Zhelebour (1984, 1985 dan 1986) ) Menyerah pada situasi. — Bekerja dari rumah (WFH) atau #DirumahAja sesuai dengan saran musisi, Toto Tewel memilih untuk melakukan “Toto Tewel Ngamen Online”.

Acara yang dipandu oleh Wahyu Mi Corazon disiarkan setiap hari Selasa dan Kamis pada pukul 4:50 sore. Acara langsung itu sendiri dapat disiarkan langsung di JLS-Jancox, halaman penggemar Facebook Toto Tewel dan Instagram: @kiospaktua. Di sini, para penonton dapat saling menyapa di 0853.1119.4142 melalui interaksi telepon (melalui interaksi telepon).

Bagi yang ingin tinggal, mereka dapat langsung mentransfer ke rekening BCA: 0678 021 671. Wahyu Mikurason atau Gopay dan Ovo 0853.1119.4142

Sebagai pencinta musik rock Indonesia, nama Toto Tewel jelas bukan orang asing. Sebelum bergabung dengan Elpamas, seorang pria yang lahir di Malang, Jawa Timur, pada 1 Januari 1958, bernama Emmanuel Herry Hertoto atau kemudian Toto Tewel. Ia adalah gitaris di beberapa band, termasuk Q-Red, Ogle Eyes dan LCC band. — Sebagai gitaris rock, reputasi Toto Tewel semakin berkembang, reputasinya telah menang tiga kali berturut-turut, ia menang di festival rock Indonesia pada tahun 1984, 1985 dan 1986 yang dipromosikan oleh Log Zhelebour Memenangkan penghargaan gitaris terbaik. -Di samping Elpamas, ia juga bergabung untuk memperkuat kelompok musik Swami, Dalbo, Sirkus Barock dan Kantata Takwa, yang mencakup tokoh-tokoh terkenal seperti Setiawan Djody, Iwan Fals, Jockie Soeryoprayogo, Sawung Jabo dan WS Rendra. Toto Tewel juga membuktikan kemampuannya, termasuk produksi lagu “If You Allow” (Hengky Supit) dalam album “The Mystery of Love and Attention” yang diproduksi oleh Logiss Records (1995) “Ten Rock Singer Keroyokan 10”. Peringatan global album solo Setiawan Djody. Mereka dipercaya mengerjakan album Franky Sahilatua “Retak Boat” (1996) dan single “Cry” (1999). Untuk Anda, generasi saya (1989), tato (1991), bos (bukan orang aneh (1993), negara saya (1997), dongeng (2000) dan 60 kilometer per jam (20030 .

) Setelah 45 tahun berkreasi musik, saya mulai memainkan gereja, musik gitar, jazz, dan musik buruk di panggung musik rock, dan akhirnya Toto Tewel berhasil mewujudkan obsesi dan impiannya dan menghasilkan album solo instrumental bernama Miberdhewen Seorang gitaris rock yang berhasrat memenangkan gelar gitaris terbaik tiga kali di Festival Musik Rock Indonesia (Log Zhelebour).

Dalam pandemi Covid19, melalui tagar #DirumahAja, Toto Tewel melewati “Toto Tewel Ngamen Online”.

* Alex Palit, reporter, penulis “Indonesia Rock Festival-Log Zhelebour” (2020) dan “Rock Humanism God Bless and You” (2017)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *